Pusat Pendidikan Pertanian

The Center of Amazing Excellent Millennials Vocational Education on Agriculture in Indonesia
Jam Buka

Senin - Kamis 07.30 - 16.00 | Jumat 07.30 - 16.30

Terkini

Warta

Klik pada gambar untuk download file LAKIN 2021

Agenda

Upcoming Events

Sebagai sebuah pusat pendidikan utamanya dalam bidang pertanian di Indonesia, Pusat Pendidikan Pertanian mengemban tanggung jawab untuk turut serta mengedukasi sumber daya manusia pertanian dan masyarakat Indonesia melalui berbagai macam kegiatan dan acara.

Kabar Pendidikan

Info Kampus​

Pusat Pendidikan Pertanian menaungi 7 poltektan serta membina sekolah menengah kejuruan pertanian bersama Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Kementerian Pertanian melalui BPPSDMP saat ini menyelenggarakan pendidikan menengah vokasi pertanian di 3 (tiga) SMK-PP, dan 84 SMK bidang pertanian lainnya di bawah pemerintah daerah dan swasta atau yayasan.

Hi, I’m a Tooltip

Tekan pin pada gambar untuk informasi lebih lanjut.

135 +

Kerja Sama

297 +

Pengajar

2840 +

Peserta Didik

2674 +

Lulusan Terbaik

Warta Kampus

Kutipan Sepekan

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo

“Ketahanan suatu negara ditentukan oleh ketahanan pangan”

Kerja Sama

Kemitraan & Kolaborasi

Faktual​

Bicara Fakta​​

JAKARTA – Perubahan dan kemajuan teknologi menjadi hal mutlak yang tak dapat dihindari. Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) Menekankan era teknologi digital tidak hanya mempermudah kerja manusia tapi pula dengan fasilitas teknologi mampu membuat manusia meraih kesuksesan. Berulang kali Mentan menghimbau generasi milenial untuk dapat adaptif pada kemajuan teknologi. “Eramu mempersiapkan kehidupan itu dengan menyadari peranan yang ada menjadi penting, karena kita berada pada era baru dimana semua terfasilitasi dengan sains riset dan teknologi, inilah era yang terkecukupan. Semua orang bisa maju, bisa setara, kecuali orang yang tidak mau,” jelasnya.

Lebih lanjut, Mentan menambahkan peranan lembaga pendidikan vokasi dalam melakukan inovasi dan mendorong anak muda milenial agar terus melakukan inovasi pada sektor pertanian karena pilar penting pada pertumbuhan ekonomi Indonesia. “Sudah saatnya kalian menjadi agropreneur pertanian yang inovatif, andal dan profesional”, tegas Mentan. Untuk membangkitkan semangat generasi milenial untuk memulai berbisnis di bidang pertanian Kementan melalui Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumberdaya Manusia Pertanian (BPPSDMP) terus berupaya melalui berbagai program, sebut saja PWMP dan program YESS.

Pada saat pengukuhan Young Ambassador Program YESS Tahun 2022 di Bogor (11/06), Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumberdaya Manusia Pertanian (BPPSDMP) Dedi Nursyamsi mengungkapkan saat ini lebih dari 70 persen petani di Indonesia berusia 45 tahun atau lebih. “Saat ini mereka masih produktif. Tapi sepuluh tahun mendatang kondisi itu bisa menjadi masalah jika tidak ada regenerasi petani. Sehingga keberadaan petani milenial mutlak diperlukan mulai sekarang. Pada saat yang sama juga harus dilakukan transformasi pertanian. Dari yang semula hanya kebiasaan tanam, petik, lalu jual, kini harus dialihkan ke agrobisnis yang bisa menghasilkan lebih banyak duit,” paparnya.

Dedi menegaskan, yang bisa berperan dalam agropreneur adalah anak-anak muda. Kaum milenial. Oleh karena itu, Kementan mendukung penuh program-program penumbuhan petani milenial. Agar tercipta petani-petani muda andal yang menjadi agropreneur di seluruh pelosok Tanah Air. Pemilihan Young Ambassador Program YESS merupakan salah satu upaya untuk mempercepat resonansi regenerasi petani.

Rayndra Syahdan Mahmudin menjadi salah satu dari 15 Young Ambassador terpilih. Alumni Polbangtan Yogyakarta Magelang (YoMa) yang juga Pemilik usaha Cipta Visi Group ini telah terbukti dapat memotivasi para milenial untuk mengobarkan semangat membangun desa. “Kita semua tentu bisa memulainya dari dirisendiri dan dari lingkup sekitar yang paling dekat dengan kita”, ujar Rayndra. “Desa sangat memerlukan sentuhan banyak anak muda di era SDGS untuk membangun desa dengan tujuan mengembangkan pertanian Indonesia”, sambungnya. Tak hanya mampu meresonansi pemuda desa lainnya, pengusaha muda di Tegalrejo Magelang ini menjadi sorotan di dunia peternakan. Pasalnya peternak ini usianya masih sangat muda ini sudah memiliki 1.100 ekor domba dikandangnya.

Mengusung konsep beternak yang unik yaitu ternak domba tanpa ngarit atau ngrumput. Pria lahiran Pakis Magelang ini ini membeberkan apa yang ia lewati selama pembangunan bisnisnya, bukan bisnis warisan melainkan ia bangun sendiri dari nol. memulai usaha di tahun 2016 dengan bantuan program Penumbuhan Wirausaha Muda Pertanian (PWMP) dari Kementansebesar 15 juta, Rayndra mulai membuat kandang dan memelihara 2 domba kemudian jadi 10 domba. Dan berkat kegigihannya kini ia telah memiliki lebih dari 700 domba dibeberapa kandang miliknya. Bicara teknologi, Rayndra juga telah menerapkan teknologi dalam pengelolaan usaha peternakannya. Sebut saja penggunaan eartag pada domba-domba peliharannya.

Ditemui pada saat pengukuhan Young Ambassador Program YESS, Direktur Program YESS yang merupakan Kepala Pusat Pendidikan Pertanian, Idha Widi Arsanti mengatakan bahwa Rayndra merupakan sosok yang sangat diharapkan mampu meningkatkan resonansi regenerasi petani dalam waktu cepat. “Tak hanya good looking, memiliki semangat untuk maju, tak mudah menyerah dan mampu memanfaatkan peluang sangat diperlukan. Dan kami lihat Rayndra mampu melakukan itu semua. Buktinya ia dipercaya oleh perbankan untuk dapat mengakses Kredit Usaha Rakyat (KUR) mencapai 1 milliar tanpa agunan. Dengan modal ini usaha yang ia jalankan pun dapat maju pesat dan generasi muda diwilayahnya pun merasakan manfaatnya”, ungkap Santi bangga. (NL)

Belajar Pertanian

VOKA-PEDIA

Sektor pertanian memiliki informasi dan istilah khusus di dalam beragam aktivitas bidang pertanian. Voka-Pedia atau Vokasi Ensiklopedia dibuat dengan tujuan menjadi kamus rujukan bagi Pusat Pendidikan Pertanian Kementerian Pertanian, yang menyediakan uraian ratusan istilah informasi yang disusun sesuai abjad yang berkaitan dengan dunia pertanian.

MEDIA

Galeri Pusdiktan

Youth Enterpreneurship and Employment Support Services (YESS)